me. my self. I.

Silence is the true friend that never betrays

Sabtu, 23 April 2011

enak ga enak belajar di fakultas hukum

terkadang mikir juga sih, apa uda puas kuliah di fakultas hukum. pas baru2 kuliah gitu, kerasa banget tantangannya. anehnya, tantangan terbesar malah muncul dari keluarga sendiri.
bukannya berarti keluarga ga ngijinin ato gimana. ngijinin sih iya. tapi sikap ngeremehinnya itu loh. jurusan hukum di rasa ga "kelas" bgt. bilangnya, kalo belajar hukum, sambil negendon di tolilet jg bisa. secara cuma ngapalin duank.
itu dia yang kurang dari pemikiran banyak orang di indonesia (terutama keluarga saya sendiri). heloooow. belajar hukum tuh ga gampang loh.
hukum tu selalu berubah-ubah. dinamis istilahnya (langsung sok keluar gaya anak hukumnya). ya berarti produl perundang-undangan bakal terus diperbaharui. artinya??? ya kita harus belajar terus2san. dikira cuma standar akuntansi keuangan aja yg keluar baru muluuu.

trus belajar hukum tu ga gampang loh. bukan cuma ngapalin undang-undang duank kerjaannya. selain itu, kan kita2 juga yg belajar hukum ada beban moralnya. tar kalo uda lulus, kan mau ga mau kit sebagai orang hukum dianggap tau hukum. negara kita negara hukum. otomatis pasti orang2 ngarepin kita untuk ngerti segala macm permasalahan hukum.
seperti yg saya bilang tadi, negara kita ini negara hukum booo. hukum tu ga cuma satu dua duank. banyak banget kaleeee. lu pikir gampang nguasain semua aspek hukum yg ada di Indonesia???buju busettttt.

tu kan. jadi mahasiswa hukum tuh ga gampang jeng. ga cuma mahasiswa kedokteran ato teknik yang kesulitan. cuma kadarnya aja yang beda2. lagian kalo dikomper sama luar negeri, antusiasme di LN tuh gede bgt loh buat jurusan hukum. yah, hkum dianggap setingkat lah sama kedokteran (maunya. bener ga sih?). bayar lawyer di amerika mah, bahal bangettt. uda gitu kalo orang2 mau bawa sengketa ke jalur litigasi (pengadilan), pasti mikir seribu kali dulu.
secara banyakan ruginya daripada untungnya. abis waktu, duit, nama baik. lah coba dibandingin sama orang2 Indonesia, nyolong buah aja langsung digondol ke hakim. alamak jang. lebaynyo.

yang bikin tambah sedih,penegakan hukum di Indonesia udah parah banget.yah, ga usa dibahas lah ya. uda bisa kita liat kok di tipi2. banyak korupsi, suap, bahkan di tubuh alat penegakan sendiri. jaksa disuap, hakim disuap, polisi disuap. aduhh. kenapa ga nyuap presiden aja biar ga kepanjangan akarnya??
uda gitu dpr juga ga ada yang bener. kerjanya cuma jalan2 mulu (alasan kok ya studi banding. studi mulu, kerjanya kapann?? studi mah pas kuliah aja pak bu). bikin undang2 juga ga ada yang bener2 untuk kesejahteraan rakyat. uda gitu, pada ga ada yang basicnya bener. makanya, kalo nyalonin calon dpr tuh yang bener ya, untuk para partai. jangan asal. orang ga tau apa2 kok ya dijadiin wakil rakyat.
uda kerjanya ga bener, eh minta dibikinin gedung baru. pake kolam renang pula.aduhh, ni orang2 dpr uda pada ga waras kali ya. kayak gedung lama uda bakal ambruk aja. tuhan, tolong kasi hidayah untuk orang2 tak tau diri ini. kalo bangunnya pake gaji mereka patungan mah, gapapa.

yah begitulah. hukum di negara kita ini memprihatinkan. bukan cuma hukumnya aja. calon2 penerus hukum yang sekarang lagi belajar hukum di universitas juga memprihatinkan. bukannya gimana2 ya. tapi kadang suka geleng2 kepala juga ngeliat tingkah temen2 sendiri. nyelepein banget gitu loh. belajar hukum emang ga susah. tapi bukan jadi alasan untuk nyepelein. tolong ya dibatasi dalam hal membolos. apa susahnya sih masuk kuliah trus ngerjain tugas, ikut ujian.
itu kan juga untuk kepentingan kita sendiri. kuliah bukan cuma demi nilai loh. tapi terkadang kan kita juga puas dapat ilmu (alaaahh, bahasamu). untuk teman2 yang kuliah di kota lain, ingatlah akan orang tuamu wahai anak.

tapi mau bagaimana pun juga, tidak ada penyesalan uda masuk fakultas hukum. belajar hukum itu menyenangkan. karena hukum ada di dalam setiap aspek kehidupan kita. berdoa semoga nantinya setelah lulus s1, bakalan dapat pekerjaan yang bisa ngebantu banyak orang dan berguna bagi bangsa dan negara.
semoga nantinya ilmu yang telah kudapat, dapat diaplikasikan. blajar hukum bukan cuma di universitas,

viva justitia! hidup fakultas hukum uns!!

2 komentar:

  1. good posting..
    thanks for your inspiration

    BalasHapus
  2. Good!!
    ada yang tau biaya masuk dan biaya persemester fakultas hukum universitas pamulang jakarta??

    BalasHapus